Jumat, 09 Juni 2017

Ilmuwan Temukan Fosil Berusia 300 Ribu Tahun


REPUBLIKA.CO.ID JAKARTA -- Para ilmuwan menemukan fosil manusia tertua di Maroko. Fosil ini diperkirakan berumur 300 ribu tahun. Temuan fosil ini diperkirakan 100 ribu tahun lebih tua dari spesies Homo Sapiens yang pernah ditemukan.

Seperti dilansir sciencealert.com, Jumat (9/6) fosil tersebut ditemukan di situs Jebel Irhoud, Maroko. Ilmuwan menemukan tengkorak, tulang tungkai dan gigi. Fosil ini termasuk fosil tiga orang dewasa, satu remaja dan satu anak berusia sekitar delapan tahun.

Dalam penemuan yang dipublikasikan dalam jurnal Nature, tengkorak yang terdiri atas wajah dan gigi ini mirip dengan manusia modern hari ini. Hanya saja tempat otak berbentuk memanjang, menunjukan evolusi yang panjang dari bentuk yang ada hari ini.

"Fosil ini menunjukan akar dari spesies kita," kata ahli paleontologi dari Max Planck Institute for Evolutionary Anthropology (Jerman), Jean-Jacques Hublin.

Sebelum temuan di Jabal Irhoud, Homo sapiens tertua berasal dari situs Omo Kibish di Ethiopia, berusia 195 ribu tahun. Mereka diperkirakan berasal dari masa berburu dan berkelompok. Lokasi situs penemuan juga penting bagi peneliti, yang sebelumnya mengira awal mula manusia berakar di Afrika timur.

"Dulu kami berpikir bahwa ada tempat lahir manusia 200 ribu tahun yang lalu di Afrika timur, namun data baru kami mengungkapkan bahwa Homo Sapiens menyebar ke seluruh benua Afrika sekitar 300 ribu tahun yang lalu,” kata Jean.

Fosil manusia ini ditemukan berdekatan dengan tulang hewan buruan mereka, antara lain kijang dan zebra, serta perkakas batu yang diperkirakan mata tombak dan pisau, juga bukti keberadaan api.

Arkeolog dari Max Planck Institute, Shannon McPherron menyatakan analisis batuan yang dipanaskan api kuno itu membuat ilmuwan dapat menentukan usia fosil temuan. Temuan ini merupakan sejarah evolusi kompleks mengenai seluruh benua, kemungkinan Homo Sapiens tersebar di seluruh Afrika sejak 300.000 tahun yang lalu.

Maroko merupakan tempat tidak terduga untuk temuan fosil tua jika melihat situs temuan fosil manusia lainnya. Berdasarkan temuan itu, ilmuwan memastikan fosil lainnya berusia 260.000 tahun yang ditemukan di Florisbad, Afrika Selatan juga Homo Sapiens.

Manusia Jabal Irhoud ini memikili bentuk otak memanjang, tidak bulat seperti yang ada di manusia masa kini. Ahli paleoantropologi Max Planck Institute, Phillip Gunz, menyatakan bentuk wajah seperti itu sudah ada sejak lama di Homo sapiens, tapi, bentuk otak, mungkin juga fungsinya, berevolusi belakangan.

Homo sapiens kini merupakan satu-satunya spesies manusia. Tapi, sekitar 300.000 tahun yang lalu, mereka mungkin berbagi tempat dengan 'sepupu' mereka di Eurasia, yaitu Neanderthal di barat dan Denisovan di timur, dan yang lainnya di Afrika.

Ilmuwan tidak ingin menerka kapan spesies manusia pertama kali muncul, tapi diyakini tidak lebih dari 650.000 tahun yang lalu, saat garis evolusi terbagi sehingga memisahkan Homo sapiens dengan Neanderthal.

"Pada akhir tahun 80-an, ada hasil pertama manusia modern anatomis di Israel sekitar 100.000 tahun," kata Rainer Grün dari Australian Research Center for Human Evolution, yang penelitiannya membantu membuat proses penanggalannya.

"Pada tahun 90an, ada beberapa situs yang ditemukan di Ethiopia bertanggal 200.000 tahun, dan sekarang dengan hasil ini, asal usul manusia modern didorong kembali ke 300.000 tahun lagi."

Analisis genetik pada tulang sepupu Homo sapien baru-baru ini, Neanderthal dan Denisovans, telah mengindikasikan bahwa kita berpisah dengan populasi yang berbeda lebih dari 500.000 tahun yang lalu.

Meskipun berspekulasi bahwa fitur mereka mungkin merupakan gabungan karakteristik yang lebih tua dan lebih baru, sampai sekarang, bukti fosil kurang banyak.

Pemindaian tengkorak dan analisis bentuk statistik berdasarkan ratusan pengukuran 3D menunjukkan bahwa sementara tengkorak otaknya sedikit lebih memanjang dan tampak kuno, wajah dan gigi mereka tidak dapat dibedakan dari manusia modern.

Diambil dalam konteks dengan fragmen tengkorak berusia 260.000 tahun yang ditemukan di Afrika Selatan yang telah diidentifikasi sebagai milik manusia purba, dan tetap ditemukan di Ethiopia bertanggal 195.000 tahun, evolusi Homo sapiens awal tampaknya telah terjadi selama Seluruh Afrika.

"Kami dulu berpikir bahwa ada tempat lahir manusia 200 ribu tahun yang lalu di Afrika timur, namun data baru kami mengungkapkan bahwa Homo sapiens menyebar ke seluruh benua Afrika sekitar 300 ribu tahun yang lalu," kata ahli paleoanthropologi Jean-Jacques Hublin dari Max Lembaga Planck.

Temuan ini masih menyisakan banyak pertanyaan yang belum terjawab. Sementara beberapa karakteristik mereka yang lebih primitif terlihat mirip dengan manusia purba lainnya, tidak jelas apakah mereka semua mempertahankan sifat ini dari waktu ke waktu, atau jika terus mencampuradukkan populasi.

Gurun Sahara membuat perjalanan dengan berjalan kaki ke Afrika barat laut yang menantang hari ini, namun dengan iklim yang berayun dari musim kering menjadi kering setiap 20.000 tahun, mungkin memungkinkan jalan yang lebih mudah bagi manusia purba.

Sumber : http://m.republika.co.id/berita/trendtek/sains-trendtek/17/06/09/or8usz368-ilmuwan-temukan-fosil-berusia-300-ribu-tahun

0 komentar:

Posting Komentar