Jumat, 03 Maret 2017

Citarum Meluap, Siswa SD Belajar di Asrama


REPUBLIKA.CO.ID, BALEENDAH -- Hujan deras yang mengguyur Kabupaten Bandung sejak satu pekan terakhir menyebabkan Sungai Citarum meluap dan membuat banjir di pemukiman warga di Baleendah, Dayeuhkolot dan Bojongsoang. Selain itu, fasilitas publik yang terendam banjir adalah Sekolah Dasar (SD) Andir nomor satu. 

Kondisi tersebut menyebabkan para siswa terpaksa belajar mengajar di asrama Sanggar Kegiatan Belajar (SKB) dengan ukuran 6x2,5 meter persegi. Terlihat dengan jumlah siswa yang banyak dan ruangan yang kecil membuat siswa harus berdesak-desakan saat belajar.

Kepala Sekolah SDN 1 Andir, Ade Supriyadi (53) mengungkapkan siswa mulai belajar di asrama SKB sejak Senin  (27/2) kemarin sebab sekolah sudah terendam banjir dengan ketinggian mencapai 150 cm. Partisipasi siswa yang mengikuti pelajaran sekitar 70 persen karena sebagian siswa ada yang masih di tempat banjir. 

"Aktivitas belajar lancar seperti biasa tidak ada libur. Semangat anak juga tinggi untuk sekolah," ujarnya di lokasi, Kamis (2/3).

Ia menuturkan, sekolah tidak libur karena guru-guru yang mengajar rumahnya tidak ikut terkena banjir. Total peserta didik di SDN 1 Andir sendiri berjumlah 247 orang dengan jumlah guru sebanyak 11 orang.

Menurutnya, pihaknya belum bisa memprediksi kapan anak-anak bisa belajar di sekolah seperti biasa. Sebab, kondisi cuaca yang diprediksi masih akan hujan dan menunggu segera surut. Ditambahkan, fasilitas buku sekolah berhasil diamankan. 

"Untuk membersihkan sekolah, kita punya komitmen dengan masyarakat. Kemadin Senin saat surut banjir, langsung dibersihkan bersama orang tua murid dan masyarakat," ujarnya. 

Kepala Sanggar Kegiatan Bersama (SKB), Eman Sulaeman mengungkapkan siswa SDN 1 Andir masih menggunakan asrama untuk belajar. Namun ke depan diharapkan satu gedung lain yang digunakan kegiatan penyetaraan paket A dan B selama ini bisa ditingkatkan agar bisa digunakan nantinya bagi siswa jika sekolahnya terendam banjir.  "Kami sudah mengajukan anggaran pada 2017 ke dinas agar bisa ditingkatkan," ungkapnya. 

Dirinya berharap juga agar bangunan di SKB bisa diperbaharui oleh Pemerintah. Sebab bangunan yang sudah ada berdiri sejak lama dan belum diperbaharui.
Sumber : http://m.republika.co.id/berita/nasional/daerah/17/03/03/om78wl284-citarum-meluap-siswa-sd-belajar-di-asrama

0 komentar:

Posting Komentar